Belajar Barista

Dari ngopi jadi belajar buat kopi

Ceritanya dulu belajar kopi pertama di tempat kerja pertama di Kim Soo Cafè Seminyak, Bali tahun 2016.

Semua basic kopi diajarin tapi cuma espresso based aja. Belajar dari para pro barista disana ‘cie pro’ hehe lanjut jadi pas liat cara mereka buat kopi asik juga nih.

Setiap barista punya caranya sendiri untuk berkembang. Nah, dari Kim Soo jadi suka ‘ngopi’ dan nongkrong bareng temen. Hingga punya pacar barista lo dulu, agak awkward sih hehe.

Pada saat ingin cari pengalaman lebih, terdamparlah aku ke coffee shop berikutnya Revolver Espresso Seminyak, Bali tahun 2017 lalu.

Disana aku dapet ilmu tentang Manual Brew, asiikkk banget! Dari Cold Brew sampai Pour Over/ V60. Cuma sayang gak ada Vietnam Drip, tapi tetep seru!

Jadi aku ngajuin Training Barista 3bulan untuk ngisi waktu libur kuliah + nilai training kuliah 😁 itu pas tahun 2018 kemarin.

Belajar barista itu susah gampang, buat kopi juga mesti dari hati dan mood kalian lo. Gak semudah lihat pro barista buat ‘latte art’ hmm.

Jadi awal diajarin dasar kopi, rasa, dan karakter kopi dulu. Setelah teori berkembang baru lanjut ke praktek latte art. Hal yang paling favorit saat membuat kopi!

Pertama latte art bikin gregetan asli, ekstra sabar dan ekstra perasaannya. Mesti pelan dan dari hati.

Sama seperti mencintai, butuh kesabaran dan pengorbanan hati (:

Jatuh bangun belajar ekstra, akhirnya dari lihat pro barista buat latte art aku bisa belajar otodidak, yeyyyyyyy

Enggak sulit mau belajar barista asal perlu niat, mau belajar, dan gak cepet mudah menyerah.

Dari guru saya @wahparama21 , dia ngajarin bahwa jangan menyerah jika gagal diawal, teruslah coba sampai bisa 🙂

Terimakasih banyak pengajarannya, jadi penikmat kopi gak hanya bisa nikmatin kopi enak, tapi justru mesti bisa buat kopi yang enak pula. Dan usaha itu enggak pernah mengkhianati hasil.

Foto : Caffèè Lattè